myologi

MYOLOGI

Otot kepala dan  leher otot Kepala otot kepala dapat dikelompokkan menjadi 4 grup utama jika dikaitkan dengan  embriologi (ontogeni), penyarafan, dan fungsi (lihat Tabel bawah).

Grup otot Asal penyarafan
1. Otot mastikasi (mengunyah) Arkus faringeus pertama Rami mandibula N. Trigeminus (NC V)
2. Otot mimik  Otot faring dan palatine Arkus faringeus keduaArkus faringeus ketiga dan keempat N. facialis (NC VII)N. Glosofaringeus (NC IX) dan Vagus (NC X)
3. Otot laring Otot bola mata luar Arkus faringeus keenamSomit preotic (hipotetik) N. Vagus (NC X)N. Oculomotorius (NC III), Trochlearis (NC IV) dan Abducent (NC VI)
4. Otot lingualis Somites postotic (Hipotetik) N. Hypogllosus(NO XII)

Kelompok Otot TrigeminalisKelompok otot trigeminalis merupakan kelompok otot yang disarafi oleh rami mandibularis N. Trigeminus (NC V) atau nervi mandibularis. Otot ini meliputi otot mastikasi (mengunyah), m. mylohyoideus, dan m. tensor veli palatini pada langit-langit lunak.Otot mastikasi meliputi:

  1. M. temporalis. Origo luas pada permukaan lateral cranii, dan menguncup menuju insersio pada processus coronoideus mandibula. Fungsi utamanya menarik rahang bawah ke atas (gerakan seperti gunting). Otot ini lebar pada anjing dan kucing.
  2. M. masseter. Menempati bagian lateral mandibula. Origonya dari daerah maxillaris kepala dan archus zygomaticus. Insersionya lebar pada mandibula agak di belakang. Otot ini sering multipenatus yang dipisahkan oleh tendo yang kuat. Arah serabut otot berbeda-beda dengan fungsi yang berbeda pula. Sebagian serabut menarik rahang bawah ke depan, dan lainnya menarik ke belakang. Tetapi fungsi secara umum adalah menarik rahang bawah ke atas dan ke sisi yang aktif. Saat mastikasi, pada satu waktu, kontraksinya terbatas pada satu sisi yang aktif saja. Karenanya, pada anjing otot ini agak kecil, tetapi berkembang baik pada herbivora karena kebutuhan mengunyah (mastikasi) dengan membuat gerakan ke samping dan memutar.
  3. M. pterygoideus. Otot ini berada di sisi medial mandibula. Berorigo pada daerah pterygopalatine kepala menuju medial mandibula. Otot ini terbagi dua yaitu bagian lateral (kecil) dan bagian medial (lebih besar). Beberapa serabut otot bagian lateral dilekatkan ke discus articularis, dan berfungsi membantu mengontrol pergerakan rahang bawah. Tetapi fungsi utama otot pterygoideus adalah mengangkat rahang bawah dan menarik ke dalam dengan sedikit gerakan ke depan secara bersamaan. Pada spesies yang membutuhkan gerakan rahang bawah transversus, m. masseter dan lawannya m. pterygoideus mungkin membentuk satu pasangan fungsional.
  4. M. digastricus. Membuka mulut merupakan fungsi utama m. digastricus, selain dibantu oleh gaya gravitasi. M. digastricus berjalan dari kepala, melewati bagian belakang persendian temporomandibularis, menuju angulus mandibula. Otot ini tersusun ata dua venter. Venter rostralis disarafi oleh rami mandibularis  n. trigeminus atau n. mandibularis, dan venter caudalis disarafi oleh n. facialis. Hal ini mengindikasikan otot digastricus berasal dari lapisan mesodemis dua arkus faringeus pertama. Pada spesies yang memiliki m. sternocephalicus dengan insersio pada mandibula (seperti sapi, kambing, kuda), otot ini akan membantu membuka mulut.

M. mylohyoideus menempati ruang antar mandibula di bawah lidah. Otot ini melekat di sisi medial bagian molar mandibula dan bertemu dengan mitranya pada raphe mediana. Kedua otot menopang lidah, menyerupai ayunan otot. Otot ini disarafi oleh n. mandibularis dan berperan penting pada proses awal menelan.  Kelompok Otot FacialisKelompok otot facialis adalah kelompok otot yang disarafi oleh N. facialis (NC VII). Kelompok otot ini dapat dibedakan atas 2 yaitu bagian permukaan (superficialis) dan bagian dalam (profundus). Otot-otot bagain superficialis terdiri atas otot kulit (otot cutaneus) yang menutupi daerah wajah dan leher, dan beberapa otot-otot kecil yang mengatur postur atau gerakan bibir, pipi, lubang hidung (nostril), kelopak mata, dan telinga luar. Otot-otot bagian dalam (profundus) agak tersebar, meliputi otot-otot yang berhubungan dengan apparatus hyoideus, lanjutan m. digastricus (venter caudal), dan m. stapedius pada telinga tengah. Otot-otot facialis bagian permukaan (superficialis)Kelompok otot bagian superficialis diperkirakan bersumber pada sebuah otot sphincter profundus pada daerah leher yang tersusun dalam tiga lapis saling tertumpuk secara tidak penuh. Lapisan paling luar tersusun atas bendel-bendel otot yang berjalan transversal. Otot ini mengalami pengecilan atau bahkan hilang pada beberapa mammalia domestik.  Bekas-bekas otot lapis ini ditemukan pada anjing sebagai m. sphincter coli. Lapisan tengah adalah lapisan yang lebih substantif (berisi) daripada lapisan luar.  Lapisan ini berada dalam bentuk lembaran serabut otot memanjang yang menutupi bagian ventral wajah sampai ke leher bahkan mencapai tengkuk (kuduk leher) pada anjing. Otot ini dikenal sebagai platysma. Otot-otot telinga bagian caudal diperkirakan berasal dari  platysma.  Lapisan paling dalam berjalan transversal. Meskipun sebagian kecil masih dalam bentuk lembaran, otot lapis ini dipercayai sebagai asal dari beberapa otot wajah pada hewan mammalia. Karena efeknya terhadap penampakan wajah, secara bersama-sama otot lapisan ini dikenal sebagai otot ekspresi wajah atau otot mimik.  a.      Otot utama pada bibir dan pipi meliputi m orbicularis oris, Zygomaticus, buccinatorius, caninus, levator nasolabialis, levator labii superioris, dan depressor labii inferioris.

  1. M. orbicularis oris. Otot ini mengelilingi pintu rongga mulut (cavum oris) dan melekat pada kulit dan mukosa bibir (labia). Otot ini menutup mulut dengan cara mengkerutkan bibir dan ini penting saat mengisap.
  2. M. zygomaticus. Otot ini sangat tipis, berada di bawah kulit pipi dan di superfisial m. buccinatorius. Origonya pada  fascia yang menutupi daerah masseter, dan insersionya pada sudut mulut bergabung dengan m. buccinatorius. Otot zygomaticus berfungsi meretraksi dan sedikit mengangkat sudut mulut.
  3. M. buccinatorius. Buccinatorius menempati ruang antara tepian rahang atas dan rahang bawah, dan sebagian (bagian caudal) ditutupi oleh m. masseter.  Buccinatorius membentuk dasar pipi dan bekerja berlawanan dengan lidah, mencegah pakan mengumpul di vestibulum dengan mengembalikannya ke ruang tengah mulut. Otot ini juga membantu pengaliran sekresi glandula (kelenjar ludah) buccalis ke rongga mulut.
  4. M. caninus (dilatator nares lateralis). Origonya di ventral foramen infraorbitalis berjalan ke depan, dan menyebar pada alae nostril dan bibir atas. Otot ini berfungsi melebarkan lubang hidung dan pada anjing mengangkat sudut mulut saat menggeram.
  5. M. levator nasolabialis. Beorigo pada punggung hidung dan berinsersio sebagian pada alae nostril, dan sebagain pada bagian latral bibir atas. Otot ini mendilatasi nostril,  mengangkat dan retraksi bibir atas.
  6. M. levator labii superioris. Otot ini mengangkat bagian medial bibir atas. Otot ini berorigo pada permukaan lateral wajah, berjalan dorsorostral untuk membentuk tendo bersama dengan mitranya. Tendo ini menurun dan berinsersio pada bibir atas di antara kedua nostril.
  7. M. depressor labii inferioris. Otot ini ditemukan pada bibir bawah pada beberapa hewan. Pada anjing dan kucing otot ini tidak ditemukan. Otot ini merupakan lepasan dari m. buccinatorius.

Otot-otot kelopak mata meliputi m. orbicularis oculi, levator anguli oculi medialis , dan malaris. Semua otot ini disarafi oleh NC VII. Satu otot termasuk otot kelopak mata tetapi disarafi oleh NC III (oculomotorius) adalah m. levator palpebrae superioris.  M. orbicularis oculi mengelilingi lubang kelopak mata. Otot ini melekat pada sudut mata lateral dan medial. Kontraksinya menyebabkan penyempitan lubang kelopak mata secara horizontal.  M. levator anguli oculi medialis mengangkat kelopak mata atas sedangkan m. malaris menekan kelopak mata bawah, sehingga keduanya akan melebarkan lubang kelopak mata.  c. Otot-otot telinga luar jumlahnya banyak tetapi perannya kecil secara individual. Otot telinga luar menutupi daerah telinga baik di bagian caudal, medial, rostral, maupun lateral. Otot-otot di bagian  caudal telinga merupakan bagian dari platysma. Otot telinga lainnya terletak di antara kulit dengan m. temporalis dan skull. Otot ini membentuk membran tipis tidak penuh. Origo yang menyebar dan insersio yang pas menyediakan fasilitas untuk pergerakan dan rotasi telinga ke berbagai arah. Satu otot penting adalah m. parotidoauricularis. Otot ini berawal dari fascia yang menutupi kelenjar parotis dan mendekati telinga dari arah ventrolateral.          Paralisis (layuh) otot telinga adalah hal biasa terjadi akibat kerusakan nervi fascialis. Karena grup yang berbeda disarafi oleh rami saraf yang berbeda pula, kalinan pada otot telinga dapat dijadikan petunjuk untuk mengatahui lokasi lesio daripada saraf. Otot leher otot leher bagian ventral, Otot di daerah ini memiliki kepentingan klinik yang sangat penting karena melindungi berbagai struktur seperti organ visceralis, vaskuler, dan saraf yang melintas dari kepala menuju cavum thoraks. Organ tersebut kecuali vena jugularis eksterna menempati ruang visceralis tengah pada daerah leher. Atap (dinding dorsal) ruang visceralis tengah adalah otot-otot yang terletak langsung di bawah vertebrae cervicales  yaitu m. longus coli, longus capitis, rectus capitis ventralis, dan scalenus. Dinding samping dan ventral bergabung dan dibentuk oleh otot-otot lebih pipih dan tipis yang berjalan sagital dan bertaut melalui fascia yang kuat.

  1. M. cutaneus colli. Otot ini tidak terlalu penting pada anjing dan kucing. Tetapi otot ini berkembang baik pada hewan ungulata yang mana menyebar dari manubrium sterni dengan origo yang kuat dan menipis ke arah cranial dan lateral bahkan sampai menghilang.  Pada kuda, otot kulit ini menyedikan lapisan agak tebal pada sepertiga caudal sulcus jugularis.
  2. M. Sternocephalicus. Otot paling ventral dari seluruh otot leher. Origonya pada manubrium sterni dan saling menekan antar mitranya. Otot berjalan ke depan dan belok ke lateral menuju tempat insersio pada mandibula atau processus mastoideus, atau occipitalis atau kedua dari dua yang terakhir (seperti pada anjing). Berpisahnya otot ini ke kiri dan ke kanan menyebabkan trakea dapat dipalpasi melalui kulit meskipun masih ditutupi oleh otot yang tipis. Otot ini disarafi oleh cabang ventral nervus accesorius (NC XI). Kontraksi unilateral akan menarik kepala dan leher ke arah sisi yang bersangkutan. Kontraksi bilateral akan menarik/memfleksio kepala dan leher ke ventral. Pada spesies dengan insersionya pada mandibula (seperti kuda, sapi, dan kambing) otot ini membantu membuka mulut.  Sulcus jugularis adalah sulcus atau legokan memanjang pada leher tempat berjalannya vena jugularis externa. Sulcus ini cukup jelas terlihat pada leher bagian depan. Dinding dorsal sulcus dibentuk oleh m. sternocephalicus, sedangkan dinding ventral dibentuk oleh m. brachiocephalicus.
  3. M. brachiocephalicus. Otot ini agak kompleks, dibentuk oleh penyatuan dua bagian (cleidobrachialis dan cleidocephalicus) yang dipisahkan oleh clavicula. Pada hewan domestik, clavicula mengalami rudimenter berupa jaringan fibrosa, meskipun sisa-sisa penulangan masih terlihat pada anjing dan kucing di sekitar sendi bahu (scapulohumeri). Cleidobrachialis (otot bagian belakang) melintas dari clavicula sampai humeri, dan cleidocephalicus (otot bagian depan) berjalan dari clavicula menuju kepala dan leher sebagai insersionya. Insersio ini bervariasi antar spesies dan penamaan sering pencerminan dari insersionya seperti cleidooccipitalis, cleidomastoideus, atau cleidocervicalis. Apabila bagian depan/leher difiksir, brachiocephalicus berfungsi untuk mengerakkan kaki depan dan meluruskan/ekstensi sendi bahu saat kaki melayang/bebas untuk melangkah. Jika kaki difiksir, kontraksi bilateral akan menarik kepala dan leher ke ventral, atau kontraksi unilateral menarik kepala dan leher ke arah sisi otot yang berkontraksi. Otot bagian depan disarafi oleh N. accesorius dan bagian belakang diinervasi oleh nervi axillaris.

Bagian otot yang lebih dalam (profundus)Bagian otot yang lebih dalam (profundus) membentuk kelompok infrahyoid yang posisi dan fungsinya sangat terintegrasi. Otot-otot ini menutupi permukaan lateral dan ventral trakea, dan berinsersio secara langsung atau tidak langsung pada aparatus hyoid, serta berperan untuk menstabilkan dan menarik aparatus hyoid ke belakang saat menelan. Otot-otot ini meliputi m. sternothyroideus, sternohyoideus, dan omohyoideus. M. thyrohyoideus yang menempati sisi lateral laring dapat dinyatakan sebagai anggota yang terpisah. Otot-otot tersebut diinervasi sebagian besar oleh nervi cervicalis I dan II.

  1. M. sternothyroides dan sternohyoideus. Kedua otot ini berupa pita tipis dengan origo yang sama yaitu manubrium sterni. Pada bagian belakang, otot kiri dan kanan tidak terpisahkan secara nyata, pada pertengahan leher otot tersebut mempunyai sebuah tendo intermedius bersama, yang dari tendo ini muncul tiga atau empat lembar kecil berjalan ke depan. Sternothyroideus naik ke lateral dan melekat pada permukaan lateral kartilago thyroid. Sternohyoideus tidak selalu terpisah dengan mitranya, berjalan di sisi garis median dan berinsersio pada baishyoid.
  2. M. omohyoideus. Otot ini seperti sabuk kulit tipis. Pada kuda, otot ini berasal  dari fascia subscapularis, pada ruminansia dari fascia profundus leher. Tepi medial otot ini bersentuhan dengan tepi lateral sternohyoideus. Pada kuda, otot ini menjadi lantai (dinding ventral) bagian caudal sulcus jugularis yang memisahkan vena jugularis externa dari organ yang ada dalam ruang visceralis di leher. Omohyoideus tidak ditemukan pada karnivora.

Otot Leher Bagian Lateral Dan Orsal. Otot  yang berada di daerah leher tidak seluruhnya berawal dari tulang leher melainkan berasal dari bagain tubuh di luar daerah leher. Namun otot-otot tersebut melintasi daerah leher sehingga memiliki fungsi yang bekaitan dengan kepala atau leher. Otot di daerah leher bagian lateral yang posisinya relatif di superfisial yaitu m. cutaneu colli (platysma), trapezius, omotransversarius, dan brachiocephalicus.

  1. M. cutaneus colli (platysma). Lihat di atas.
  2. M. trapezius. Otot ini tipis. Otot ini berorigo dari pertengahan raphe dorsal sampai ligamentum supraspinatus yang memanjang dari vertebrae cervicalis II sampai vertebrae thoracalis IX, berjalan menguncup menuju tempat insersio pada spina scapula. Otot ini terpisah dua oleh aponeurosa menjadi pars cervicalis dan pars thoracalis. Pars cervicalis berjalan caudoventral dan berinsersio pada sepanjang spina scapula. Pars thoracalis berjalan cranioventral menuju tempat insersio pada bagian tebal spina scapula. Trapezius berfungsi mengangkat scapula (bahu) relatif terhadap badan dan mengayun persendian ke depan, jadi mengerakan kaki ke depan.
  3. M. omotransversarius. Otot sempit yang membentang dari processus transversus atlas (alae atlante) sampai acromion scapula dan sekitarnya. Otot ini berfungsi membantu menggerakkan kaki ke depan jika leher difiksir. Tapi jika kaki difiksir, kontraksinya akan menarik leher ke sisi otot yang berkontraksi. M. omotransversarius tidak ditemukan pada kuda.
  4. M. brachiocephaicus. Lihat di atas.

Otot berikut berposisi lebih di profundus pada leher:

  1. M. rhomboideus. Bagian belakang otot ini ditutupi oleh trapezius. Rhomboideus menempati bagian dorsal leher. Otot ini berasal dari jaringan ikat mediana yang membentang dari  kepala sampai bahu di bawah trapezius. Rhomboideus terbagi menjadi bagian cervicalis dan thoracis, tetapi pada karnivora memiliki satu tambahan yaitu bagian capitis. Semua bagian berinsersio pada tepi dorsal permukaan medial scapula. Meskipun serabutnya berjalan berbeda-beda jika dikaitkan dengan sumbu putaran scapula, keseluruhan berfungsi utuk menarik tulang bahu (scapula) bagian dorsal ke depan, karenanya menggerakkan kaki ke belakang.  Otot ini juga berperan untuk mengangkat kaki relatif terhadap badan dan menahannya. Pada anjing, m. rhomboideus diinervasi oleh pleksus brachialis, tetapi pada beberapa spesies juga diinervasi oleh cabang dorsal nervi spinalis setempat.
  2. M. splenius. Otot ini berada di superfisial bagian cervicis dari longissimus. Splenius berorigo pada processus spinosus tertinggi di daerah pundak dan fascia thoracoumbal. Insersionya pada daerah occipitomastoideus skull. Otot ini ditutupi oleh m. trapezius dan m. rhomboideus.
  3. M. serratus ventralis. Otot luas berbentuk kipas ini berada di lateral leher. Otot ini memiliki origo yang luas dari vertebrae cervicalis IV sampai costae X. Serabut ototnya berjalan ke dorsal dan melekat pada permukaan medial scapula dan kartilago scapula. Arah serabut ototnya mengindikasikan bahwa otot ini berperan utama dalam menopang berat badan. Bagian cervicalis m. srratus ventralis diinsersiokan pada craniodorsal sumbu putar scapula, dapat mengerakkan kaki ke belakang. Jika berkontraksi unilateral, bagian cervicalis akan menarik leher ke sisi yang bersangkutan, tetapi kontraksi bilateral akan meninggikan leher. Bagian thoracalisnya diinsersiokan pada caudodorsal sumbu putar scapula, dapat mengerakkan kaki ke depan. Bagian thoracalis juga berperan sebagai otot inspirasi yang potensial. Otot ini diinervasi terutama oleh n. thoracalis longus (cabang pleksus brachialis).

Otot-Otot Hypaxial Pada Daerah Leher. Otot-otot ini berposisi di ventral processus transversus columna vertebrales dan diinervasi oleh cabang ventral nervi spinalis (n. cervicales). Otot-otot hypaxial berfungsi memfleksio leher (melengkungkan leher ke dorsal/posisi dorsad)

  1. M. longus colli. Berjalan dari daerah thoraks bagian depan sampai os atlas. Otot ini menempati bagian ventral corpus vertebrae. Otot ini memiliki organisasi kompleks, dan bendel serabut ototnya sebagian besar relatif pendek dan melintasi hanya beberapa persendian. Arahnya juga bervariasi.
  2. M. rectus capiti ventralis. Otot ini menggantikan longus colli ke depan yang membentang dari archus ventralis os atlas sampai permukaan ventral occipitale. Otot ini terletak di dorsal m. longus capitis. Fungsinya fleksio kepala (menggerakkan kepala ke bawah).
  3. M. longus capitis. Otot ini terletak di lateral longis colli, membentang dari processus transversus os vertebrae cervicalis menuju insersio pada permukaan ventral occipitale
  4. M. rectus capitis lateralis. Origonya pada archus ventralis os atlas dan insersio pada processus paramastoideus os occipitalis. Fungsinya fleksio kepala (menggerakkan kepala ke bawah).
  5. M. scalenus. Kelompok otot scalenus menempati posisi yang sama pada vertebrae cervicales begian belakang. Otot ini berjalan menuju satu atau beberapa costae  pertama dan berfungsi membantu pernafasan saat inspirasi. Pada beberapa spesies, otot scalenus dibedakan menjadi bagian dorsal, medius, dan ventral.

Otot Epaxial Leher. Otot epaxial adalah otot-otot yang berposisi di atas processus transversus columna vertebrales. Otot epaxial diinervasi oleh cabang dorsal nervi spinalis. Otot epaxial berfungsi untuk mengekstensio tubuh atau columna vertebralis (posisi ventrad). Otot epaxial sangat banyak dan rumit, namun demikian tidaklah membutuhkan deskripsi secara detail karena kepentingannya jarang dalam bidang klinik, kecuali pada anjing. Otot epaxial disusun dalam tiga batang paralel yang cenderung menyatu pada daerah panggul dan terpisah pada leher. Batang lateral otot epaxial tersusun atas m. iliocoslis. Otot ini reatif tipis. Pada daerah rusuk, otot ini mudah dikenali melalui kilapan tendonya yang melekat pada costae. Bendel-bendel ototnya berjalan sepanjang beberapa vertebra dan arahnya secara umum dari caudomedial dan dorsal ke craniolateral dan ventral. Otot ini berawal dari alae ilium dan melalui fascia lumbalis pada processus spinosus vertebra lumbales. Otot berjalan ke depan dan dilekatkan pada processus transversus vertebrae lumbalis di depannya dan tulang costae, dan bendel otot terdepan diinsersiokan pada processus transversus vertebrae cervicalis terakhir pada sebagain besar spesies. Posisinya di lateral columna vertebralis membuatnya efektif untuk membengkokkan badan ke sisi yang bersangkutan. Batang tengah (medius) tersusun atas m. longissimus. Otot ini terletak di medial m. iliocostalis. Otot tebal ini berjalan sepanjang sumbu tubuh. Arah bendel ototnya menyerupai m. iliocostalis, tetapi bendel otot di daerah bagian belakang (lumbal dan thoraks) menyatu. Bagian cranialnya bersifat bebas. Origonya melekat pada ilium, sacrum, dan processus mammilaris, dengan insersio pada processus transversus vertebralis, costae, dan skull. Jadi bendel-bendel serabut otot berjalan ke cranial, lateral, dan ventral, serta masing-masing bendel menjembatani beberapa vertebra. Bendel otot terpanjang ditemukan pada persendian dapat bergerak thoracolumbal. Secara terpisah, bagian-bagiannya dapat dinyatakan sebagai longissimus lumborum, longissimus thoracis, longissimus cervicis, longissimus atlantis, dan longissimus capitis. Otot ini cenderung menyatu dengan otot batang lateral dan batang medial di daerah lumbal. Pada anjing, m. longissimus berorigo pada alae illium dan pocessus spinosus vertebrae lumbalis.  Pada leher (m. longissimus cervicis), bendel-bendelnya panjang dan terpisah yang menghubungkan processus transversus dan processus articularis vertebra thoracales dan cervicales dengan processus transversus vertebrae cervicalis yang ada di depannya. Bagian thorak dan lumbal (m. longissimus dorsi) tertebal dan merupakan ekstensor columna vertebralis kuat pada fase awal lompatan. Sisi medial M. longissimus dorsi bersentuhan dengan m. multifidus, Di bagian dorsalnya di tutupi oleh m. spinalis et semispinalis. M. longisimus capitis et atlantis merupakan dua otot paralel berbentuk fusiformis. Otot ini berposisi antara m. splenius di atasnya dan m. semispinalis capitis di bawahnya. Otot berorigo pada 1) processus transversus dua vertebra thoracales pertama untu m. longissimus capitis, dan 2) processus artcularis vertebra cervicales untuk m. longissimus atlantis. Insersio masing-masing pada 1) processus mastoideus untu m. longissimus capitis, dan 2) alae atlante untuk m. longissimus atlantis. Fungsi keduanya yakni ekstensi kepala dan leher (bilateral), menarik kepala dan leher ke sisi otot yang berkontraksi (unilateral), atau memutar tulang atlas (unilateral).   Batang medial atau sistem transversospinalis. Bagian ini sangat kompleks, dan bervariasi pada berbagai spesies. Sistem otot ini terletak pada dan antara bagian medial archus vertebrae dan processus spinosus. Arah bendel ototnya bervariasi yakni sagittal, cranial, medial, dan dorsal. Bendel yang sagittal berjalan antar processus spinsus vertebrae yang berdekatan atau processus spinsus antar beberapa vertebrae. Bendel yang miring berjalan dari processus mammilaris menuju processus spinosus satu atau lebih persendian vertebrae. Unit khusus sistem transversospinais menjembatani persendian antara axis, atlas, dan skull. Otot-otot ini bertanggung jawab atas gerakan khusus pada tulang-tulang tersebut. Sistem transversospinalis tersusun atas m. spinalis et semispinalis thoracis et cervicis, semispinalis capitis, dan beberapa otot yang kurang penting dan ototnya pendek seperti multifidi, intertransversarii, interspinalis, dan rotatores, yang berposisi langsung pada columna vertebralis.

  1. M. spinalis et semispinalis thoracis et cervicis. Otot ini membentang dari pertengahan daerah lumbal sampai os axis dan berposisi di permukaan lateral processus spinosus. Bendel ototnya menghubungkan processus spinosus dan mammilaris  dengan processus spinosus yang berada lebih di depannya.
  2. M. semispinalis capitis. Otot yang lebih bebas pada leher, terletak antara m. splenius dan m. spinalis et semispinalis. Semispinalis capitis dibagi dua yaitu m. complexus dan m. biventer. M. sinalis capitis berkontakan dengan mitranya dan dengan ligamentum nuchae pada bidang median.

M. biventer cervicis lebih di dorsal dan lebih di caudal dari m. complexus. Otot ini berawal dari processus tansversus beberapa vertebra thoracales pertama dan berakhir pada os occipitalis di ventral protubrantia occipitalis externus. Otot ini mudah dikenali karena adanya goresan-goresan tendo pada ototnya. M. komplexus muncul dari processus articularis vertebra cervicales yang lebih di belakang dan berakhir pada crista nuchalis.

  1. M. rectus capitis dorsalis major. Otot ini bersifat spesialis karena hanya mengerakkan persendian atlantoaxis dan atlanto-ocpitalis (ekstesio (bilateral) atau menarik ke satu sisi (unilateral)). Otot ini berawal dari processus spinosus axis menuju os occipitalis di ventral insersio m. semispinalis capitis.
  2. M. rectus capitis dorsalis minor. Otot ini mengekstensio sendi atlanto-occipitalis (bilateral) atau menarik ke satu sisi (unilateral)), terletak di profundus m. rectus capitis dorsalis major. Otot tersebut berasal dari archus dorsal atlas menuju skull.
  3. M. Obliquus capitis cranialis. Origonya pada permukaan cranial alae atlante dan insersionya pada permukaan nuchalis skull. Otot berfungsi merotasi kepala pada persendian atlanto-occipitalis.
  4. M. obliquus capitis caudalis. Otot ini lebih besar dari otot obliquus sebelumnya.  Origonya pada permukaan lateral processus spinosus axis dan insersio pada permukaan caudal alae atlas. Otot ini memutar kepala pada persendian atlantoaxis.
  5. M. multifidus (cervicis). Otot ini terletak pada archus lima vertebra cervicales terakhir dan tersusun atas 5 atau 6 segmen otot. Origonya pada processus articularis 4 atau 5 vertebra cervicales terakhir dan vertebrae thoracalis pertama. Insersionya pada processus spinosus dan processus articularis vebrtebae cervicalis di depannya. Fungsinya ekstensio leher (kontraksi bilateral), menarik leher ke sisi otot yang berkontraksi (kontraksi unilateral), dan merotasi leher (unilateral).

MYOLOGI

Makalah ini di susun

untuk memenuhi tugas mata kuliah

Kinesiologi yang di bina oleh bapak Oni

Disusun Oleh :

Ichwan Dwitya R.

107711406991

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN

JURUSAN PENDIDIKAN JASMANI DAN KESEHATAN

Oktober, 2009

~ oleh ichwan15788 pada November 5, 2009.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: